Top Ad unit 728 × 90

Berita Terbaru

recentposts

KERANGKA KONSEP DASAR PERKEMBANGAN DALAM PERSPEKTIF ISLAM



KERANGKA KONSEP DASAR PERKEMBANGAN DALAM PERSPEKTIF ISLAM

Kata pengantar
Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Allah Swt, yang telah memberikan sedikit ilmu-Nya yang Maha Luas sehingga upaya penyusunan makalah ini dapat terselesaikan.
Psikologi konsep dasar perkembangan dalam persfektip islam ini dapat membantu para mahasiswa untuk mengetahui konsep-konsep dasar yang terkait dengan perkembangan dalam persfektip islam.
Dengan penyusunan makalah ini saya selaku penyusun mengucapkan banyak terima kashi kepada ke dua orang tua (Turmuzi Sapdin) dan (Herlina) karna telah memberikan semangat dan dukungannya agar makalah ini dapat terselesaikan.
Pada akhirnya, semoga makalah ini memberikan mamfaat bagi teman-teman yang ingin lebih tau tentang konsep dasar perkembangan dalam persfektip islam.


PEMBAHASAN
A.    KONSEP DASAR PERKEMBANGAN DALAM PERSPEKTIF ISLAM
Istilah “perkembangan” (development) dalam psikologi merupakan sebuah konsep yang cukup kompleks. Di dalamnya terkandung banyak dimensi. Oleh sebab itu, untuk dapat memahami konsep dasar perkembangan, perlu dipahami beberapa konsep lain yang terkandung di dalamnya, diantaranya: pertumbuhan, kematangan, dan perubahan.
1.      Perkembangan Menurut Konsep Islam. 
Perkembangan  yang memperhatikan ayat-ayat Al-Qur’an dan hadis- hadis Rasulullah Saw. Yang menjadi dasar utama pemikiran islam. Perkembangan manusia ini di bagi dalam tiga fase :
  • a.       Pra-konsepsi, yaitu perkembangan manusia sebelum terjadinya pembuahan sperma dan ovum. Dalam hal ini Wujud manusia belum berbentuk manusia, namun ini berkaitan dengan “ benih” manusia , yang akan  mempengaruhi kualitas generasi yang akan di lahirkan.
  • b.      Pra-natal, yaiu perkembangan manusia yang di mulai dengan: (1) fase nutfah(zigot) yang di mulai dari masa pembuahan sampai berusia 40 hari dalam kandungan.(2) fase ‘alaqah(embrio) selama 40 ahri.(3) fase  mudhghah ( janin) selama 40 hari.(4) fase peniupan ruh ke dalam jasat janin setelah genap berusia 4 bulan.
  • c.       Kelahiran sampai kematian yang di mulai dari: fase neo- natus(kelahiran sampai berusia minggu keempat), fase al-thifl( 1 bulan s/d 7 tahun), fase tamyiz(7-13 tahun saat anak bisa membedakan baik dan buruk), Fase baligh ( 15 tahun ditandai dengan haid pada perempuan dan  mimpi basah pada laki-laki),fase kearifan(  maksud dari fase ini seseorang yang sudah dewasa memiliki kecerdasan emosional, moral dan spiritual dan dituntut  berperiaku yang di perankan Nabi),fase kematian( saat ruh dicabut oleh malaikat Izrail).

•         Menurut chaplin (2002) mengartikan perkembangan sebagai  [1]
(1)   Perubahan yang berkesinambungan dan progresif dalam organisme, dari lahir sampai mati
(2)   Pertumbuhan
(3)   Perubahan dalam bentuk dan dalam integrasi dari bagian-bagian jasmaniah kedalam bagian-bagian fungsional
(4)   Kedewasaan atau kemunculan pola-pola asasi dari tingkah laku yang tidak dipelajari
•           Pengertian perkembangan menurut kamus besar Indonesia kontenporer
Perkembangan adalah prihal berkembang. Selanjutnya, kata berkembang diartikan mekar, terbuka, membentang, menjadi besar, luas, banyak dan menjadi tambah sempuna dalam kepribadian, pikiran, pengetahuan dan hal-hal lain ynag berkiatan dengan psikis. [2]
2.      Pengertian pertumbuhan [3]
Menurut C.P. Chaplin mengartikan pertumbuhan sebagai : suatu pertambahan atau kenaikan dalam ukuran dari bagian-bagian tubuh atau dari organism sebagai suatu keseluruhan.
3.      Pengertian kematangan [4]
Istilah kematangan yang dalam bahasa inggris disebut dengan maturation atau sering dilawankan dengan immaturation, yang artinya tidak sering digunakan dalam biologi, yang menunjuk pada keranuman atau kemasakan.
Chaplin (2002) mengartikan kematangan sebagai: (1) perkembangan, proses mencapai kemasakan atau usia masak, (2) proses perkembangan, yang dianggap berasal dari keturunan, atau merupakan tingkah laku khusus spesies.
4.      Perubahan
Secara garis besar, perubahan-perubahan yang terjadi dalam perkembangan itu dapat dibagi dalam 4 bentuk yaitu:
  • 1.      Perubahan dalam ukuran besarnya
Perubahan-perubahan dalam bentuk ukuran ini terlihat dalam pertumbuhan jasmani dan perkembangan mental seseorang, anak tumbuh menjadi dewasa, tinggi dan berat badannya bertambah, kecuali jika keadaan yang tidak normal
  • 2.      Perubahan-perubahan dalam proporsi
Perubahan-perubahan proporsi jjuga tampak dalam perkembangan mental pada anak-anak, imajinasinya sangat bercorak atau diwarnai pantastik sangat jauh dari kenyataan. Perubahan-perubahan juga terjadi pada minat-minat dalam diri anak
  • 3.      Hilangnya bentuk atau ciri-ciri lama
Hilangnya bentuk dan cirri-ciri tertentu. Diantara cirri-ciri fisik, terlihat secara berangsur hilangnya klenjar kanak-kanak, kelenjar pineal pada otak reflek tertentu, rambut, gigi dengan hilangnya gigi anak-anak.
  • 4.      Timbul atau lahirnya bentuk atau cirri-ciri baru
Dengan menghilangnya bentuk dan cirri-ciri lama yang tidak berdaya guna lagi, tibul lah cirri-ciri dan bentuk peubahan-perubahan fisik dan mental yang baru.beberapa perubahan itu terjadi antara lain melalui belajar,tetapi kebanyakan dari padanya dihasilkan dari ataw terjadinya proses kematangan yang pada saat lahir belum sepenuhnya dapat
berkembang.
B.     Konsep dasar perkembangan manusia dalam persfektip islam
  • 1.      Ruang lingkup konsep dasar perkembangan
Dasar pertumbuhan dan perkembangan menurut Al-Qur’an dan hadis. Bertolak pada uraian tersebut, maka islam membenarkan bahwa setiap anak manusia telah mengalami pertumbuhan dan perkembangan, sebagai mana telah di jelaskan dalam surat Al-Mu’min: 67
Artinya:  (67) Dia-lah yang menciptakan kamu dari tanah( untuk Nabi Adam), kemudian dari setetes mani atau nutfah( sperma atau ovum), sesudah itu dari alaqah atau  segumpal darah(embrio), kamu sebagai seorang bayi, kemudian (kamu dibiarkan hidup) supaya kamu sampai kepada masa dewasa(mempunyai kekuatan), kemudian (dibiarkan kamu hidup lagi) sampai tua, di antara kamu ada yang diwafatkan sebelum itu. (kami perbuat demikian) supaya kamu sampai kepada ajal yang ditentukan dan supaya kamu memahami(nya). [5]
Analisi tentang ayat di atas:
Bahwasanya Allah menciptakan manusia pertama yaitu Nabi Adam dari segumpal tanah dan kemudian keturunan-keturunan Nabi Adam di ciptakan dari setetes air mani  yang terus berkembang dan menjadi anak-anak dari keturunan Adam. Lalu dari keturunan itu Allah telah menyiapkan masing-masing rezeki untuk mereka, jodoh, celaka, bahagia serta ajal. Dari mereka itu ada yang di berikan umur pendek dan ada juga yang di berikan umur yang panjang. Untuk mereka yang di berikan umur panjang, pada masa tertentu atau pada saat dewasanya akan memiliki kekuatan atau semangat yang sangat besar. Dan ketika mereka beranjak tua, mereka akan merasa lebih lemah, cepat lelah, daya ingat menurun, gigi mulai ompong, sulit melangkah. Jika kita perhatikan orang-orang tua yang memiliki umur terlalu panjang, mereka akan kembali seperti anak kecil yang tidak akan bisa melakukan apa-apa tanpa bantuan orang lain. Hal ini membuat saya berpikir bahwa pertumbuhan seseorang akan mencapai batas tertentu karena pertumbuhan ini hanya mencakup fisik seseorang, berbeda halnya dengan perkembangan yang tetap terus berlangsung walaupun pertumbuhan seseorang telah mecapai pada batasnya. Setalah tiba ajalnya Allah akan mengambil ruh yang dulu telah di tiupkan-Nya. Kita yang di berikan umur panjang hendaklah memamfaatkan kesempatan itu sabaik-baik untuk melakukan kebaikan sebanyak-banyaknya dan beribadah yang rajin, namun banyak sekali di antara kita yang tidak bisa memafaatkan kesempatan yang telah diberikan kesempatan tetapi, tidak memfaatkannya dengan sebaik mungkin. Semoga kita bukan termasuk orang-orang yang merugi. Amiin
Jadi, dapat disimpulkan bahawa Nabi Adam di ciptakan dari segumpal tanah(saripati tanah) sedangkan keturannya dari saripati makanan yang di dapatkan dari tanah. Lalu di antar kita ada yang diberikan kesempatan untuk berumur pendek dan ada yang di berikan kesempatan umur panjang. Ada yang meninggal saat ia masih kecil, ada pul yang meninggal saat ia sudah dewasa dan ada pula yang meninggal sat ia sudah sangat tua. Hal itu membangkitkan kesadaran saya bahwa tidak ada yang bisa menjamin kita masih bisa hidup di esok harinya, dan jika kita menyadari itu Allah ingin kita mendekatkan diri kepadanya karena hidup dan kembali itu hanya kepada Allah.
Surah al-mu’minun ayat 12 - 14

12. dan Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah.
13. kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim).
14. kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. kemudian Kami jadikan Dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta yang paling baik. [6]
Analisis tentang surat Al-Mu’minuun ayat 12-14 :
Mengapa manusia diciptakan dari saripati tanah? karena kita mengetahui Nabi Adam di ciptakan dari segumpal tanah, lalu berwujud manusia. Mengapa Allah menciptakan Nabi Adam dari tanah?, karena di tanah ini Allah menumbuhkan berbagai macam tumbuhan-tumbuhan untuk dapat di konsumsi, dilestarikan dan sebagai penghasil udara bersih agar manusia dapat bernafas dengan udara yang segar, dan di hidupkan pula berbagai macam binatang yang dapat mereka jadikan sebagai hewan kurban, hewan ternak dan juga sebagai konsumsi.
 Kemudian, manusia memakan tumbuh-tumbuhan dan hewan( yang sudah di olah) yang telah disediakan oleh Allah SWT., lalu dari makan yang di konsumsi oleh manusia itu, akan di serap bagian-bagian terhalus  yang di sebut dengan saripati makanan yang akan menghasilkan sperma( nutfah). Kemudian, sperma itu membentuk kepala yang memiliki ekor, untuk membantu sperma untuk berenang  yang ingin memasuki dinding rahim wanita namun hanya satu yang dapat berhasil masuk kedalam rahim tersebut.
Ada sebuah hadis nabi yang di riwayatkan oleh Imam Bukhari:
Artinya: ”…, bahwasannya seseorang kaum dihimpunkan kejadiannya dalam perut ibu dalam 40 hari, kemudian menjadi alaqah (segumpal darah) seumpama demikian (40 hari). Kemudian menjadi segumpal daging seumpama demikian dalam (40 hari). Kemudian Allah mengutus seorang Malaikat, maka di perintahkan kepadanya mencatat empat perkataan dan dikatakan kepada Malaikat, engkau tulis amalanya, rezekinya,ajalnya dan celaka atau bahagianya. Kemudian ditiuplah ruh kepada mahluk itu… ,(H.R. Imam Bukhari)”.
Selanjutnya, setelah sperma berhasil memasuki rahim, maka sperma tersebut akan membuahi ovum dalam 40 hari, selanjutnya menjadi segumpalan darah selama 40 hari, berkelanjutan menjadi segumpulan daging selama 40 hari juga. Dari hadis tersebut kita dapat mengetahui setiap perubahan-perubahan yang terjadi pada benih bayi tersebut terjadi dalam waktu 40 hari berturut-turut. Lalu setelah ia menjadi segumpal daging dan terus berkembang dan tumbuh di dalam janin ibu. Seiring waktu berjalan gumpalan itu mulai membentuk organ-organ penting seperti mulai terbentuknya jantung, kemudian paru-paru,hati, ginjal, usus. Kemudian, tumbuhlah tulang-tulang untuk melindungi paru-patu tersebut, tidak hanya itu tulang-tulang punggung pun mulai tercipta, tulang tengkorak, tulang jati kaki dan tangan. Selanjutnya, setelah tulang-tulang itu membentuk sesuatu yang lain, maka tumbuhlah mata,hidung,telinga, lidah,jari kaki dan jari tangan, dari pertumbuhan itu jadilah seorang bayi sempurna yang terkandung di dalam lahim seorang ibu hamil. Jika kita berpikir kritis, bayi yang berada di dalam rahim selama ( 9 bulan 10 hari= 280 hari ) dan jika kita cermati arti hadis di atas, setiap fase perubahan yang terjadi pada bayi itu di lalui selama 40 hari. Jadi, jika (280 hari / 40 hari = 7) angka 7 ini menunjuk ke arah surat Al- Fatihah.
Arti ayat ke 7 dari surat Al-Fatihah adalah… “ (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan ni’mat kepada mereka; bukan ( jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat”.
Setelah menuliskan arti ayat ke 7 dari surat Al-Fatihah ini, timbul sebuah pertanyaan dalam benak saya. Mengapa dengan surat Al-Fatihah ?, surat ini terdiri atas 7 ayat dan di ayat ke 7 menyebutkan bahwa Allah adalah Tuhan yang telah memberikan anugrah ni’mat kepada umatnya termasuk bayi yang di dalam rahim ibu. Bayi adalah merupakan anugrah yang di berikan oleh Allah yang di titipkan di rahim seorang ibu. Kemudian, mengapa di dalam dinding  perut  wanita itu di namakan ( Rahim )? Sedangkan rahim itu salah satu dari Asmaul Husna yaitu (Arrahim) yang artinya Maha Penyayang.
Berbicara tentang (Arrahim) maka kita merujuk kepada ucapan… “ Bismillahirrahmanirrahim” kita garis bawahi Arrahim. Dari kata tersebut kita sudah dapat mengetahui betapa Maha Penyayang Allah SWT, penyayang identik dengan penuh kasih dan sayang serta kedekatan. Rahim yang artinya penyangan, mengartikan bahwa wanita sangat menyayangi apa yang ada di dalam rahimnya terutama bayi yang telah di kandung oleh seorang ibu.
Jadi, dapat saya simpulkan bahwa setiap perkembangan dan pertumbuhan baik itu  perkembangan manusia, perkembangan hewan, perkembanga tumbuhan, perkembangan alam semesta dan perkembangan lainya. Segala sesuatu itu tidaklah terlepas dari kehendak Allah SWT, dan tidak pernah keluar dari ayat-ayat atau firman-firman Allah yang telah Ia(Allah) turunkan kepada kita. Dan apapun yang di ciptakan oleh-Nya tentu Ia(Allah) sangat menyayangi apa yang Ia(Allah) ciptakan, sehingga kita sebagai manusia yang paling sempurna, hendaklah menjaga apa yang Allah anugerahkan kepada kita, karena banyak di antara kita termasuk saya sendiri seringkali kufur atas apa yang Allah berikan terhapa kita. Jika kita terus berfikir kritis tentang ayat-ayat Al-Qur’an,  lalu menghubungkannya dengan proses-proses perkembangan manusia maka kita akan menemukan jawaban yang tidak berujung karena setiap proses kehidupan yang kita jalani ini berhungan dengan proses penciptaan manusia dan kehidupan-kehidupan di sekeliling kita. Sekarang tinggal kita yang coba berpikir sedikit lebih kritis agar kita mengetahui segala sesuatu itu memiliki hubungan-hubungan yang tidak akan terputus. Demikian analisis saya tentang Surat : Al-mu’minuun ayat 12-14
  • 2.      Prinsip-prinsip perkembangan
a.       Perkembangan anak manusia selalu mengikuti pola-pola tertentu dan berlangsung secara teratur sehingga tiap-tiap aspek perkembangannya mengikuti urutan yang relatip tetap. Seperti perkembangan kecakapan berjalan, maka dimulai dari berdiri sambil berpegangan, selanjutnya berdiri tanpa berpegangan, melangkh satu dua tiga langkah sambil jatuh kemudian berdiri dan akhirnya dapat berjalan sebagai mana lazinnya anak berjalan.
b.      Pertumbuhan dan perkembangan fungsi jasmani dan rohani  berlangsung dari proses satu kesatuan yang menyeluruh (integral).maksudnya proses fungsi organ jasmani maupun rohani tidak berdiri sendiri ataw terpisah dengan lainnya,melainkan saling berhubungan bahkan saling ketergantungan.
c.       Pertumbuhan dan perkembangan setiap anak manusia akan mengalami perbedaan,baik dalam organ dalam tubuh maupun kejiwaan secara cepat atau lambat dalam usia yang relatip sama pada waktu tertentu,maksudnya roses pertumbuhan dan perkembangan seseorang kadang kala mengalami cepat,lambat bahkan mungkin berhenti untuk meberapa saat,misalnya kemapuan berbicara dalam suatu aspek perkembangan,maka yang bersangkutan akan mengalami kecepatan dalam memperoleh kata-kata baru beserta pengertiannya dalam waktu yang relative pendek.
d.      Terjadinya pertumbuhan dan perkembangan  seseorang berlangsung secara berangsur-angsur, tertur dan terus menerus,juga di pengaruhi oleh sifat perkembangan sebelumnya.
e.       Antara  aspek pertumbuhan dan perkembangan satu dengn lainya saling berkait secara makna,seperti kesanggupan seserang dalam berjalan akan selalu berkait dengan pertumbuhan,otot-otot, syaraf-syraf ,tulang kaki dan lain sebagainya.
f.       Pertumbuhan dan perkembangan berlangsung dari pola yang bersifat khusus.secara  secara tidak langsung perkembangan ini bermula dari globalitas,selanjutnya mulai proses berangsur-angsur semakin muncul perincian perincian yang beraneka ragam,misalnya perkembangan kecakapan menulis,maka ketika memegang alat tulis menunjukan sifat umum yang menyrupai alat tulis,belum seperti memegang alat tulis.
Oleh karena itu anak berangsur-angsur memegangnya,sehingga anak dapat menguasi memegang alat tulis.

C.     Hukum perkembangan manusia
a.       Perpaduan hokum kodrat dan irodat
Maksudnya  hukum yang selalu meyertai  anak manusia berupa  potensi yang dibawa sejak lahir,begitu juga dengan lingkungan di mana dia dibesarkan tetap di menopangnya,hal ini dapat di contohkan ketika anak telah di lahirkan bersama kodratnya,baik berupa bakatnya,pembawaan, dan potensi yang akan berkemban.dengan demikian,arah perkembangan telah di tentukan oleh kodratnya.akan tetapi kesempurnaan perkembangan tersebutdi tentukan pula oleh lingkungan  dimana anak di besarkan.
b.      Hukum kesatuan organ
Tak dapat di pungkiri bahwa setiap diri manusia terdiri dari organ-organ yang berhubungan satu dengan yang lainnya,dari seluruh organ tersebut merupakan kesatuan organism yang tidak dapat di pisahkan.apa bila yang di perhatikan perkembangan,maka organ satu akan selalu berhubungan dan di ikuti oleh organ lainya yang di sebut organ.
c.       Hukum irama perkembangan
Bertolak pada uraian diatas,maka tempo perkembangan setiap anak tidak sama,begitu juga irama perkembangannya tidak merata,sehingga adanya gelombang naik naik dan turun.untuk itu,maka ada tiga katagri perkembangan irama seseorang,yaitu :
  • 1.      Perkembangan anak manusia yang mengalami kenaikan cepat pada fase permulaan,selnjutnya akan mengalami penurunan pada fase berikutnya.
  • 2.      Perkembangan anak mnusia yany mengalami kenaikan secara step by step,sesuai dengan fase yang di laluinya.
  • 3.      Perkembangan anak yang pada mulanya  menunjukan kelambatan, akan tetapi dalam fase-fase berikutnya mengalami kenaikan perkembangan dengan cepat.
D.    Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan
1.      Pertumbuhan organ tubuh
Pertumbuhan organ tubuh setiap manusia yang dilahirkan akan mengalami perkembangan dengan sempurna manakala dipengaruhi oleh beberapa hal, yaitu:
  • a.       Sebelum lahir, yaitu adanya gejala-gejala tertentu yang terjadi sewaktu masih di dalam kandungan. Seperti ; adanya gejala kekurangan nutrisi (zat-zat makanan dalam tubuh pada ibu hamil atau janin yang dikandung),terinfeksi oleh bakteri dan lain-lainnya.
  • b.      Sewaktu lahir, yaitu terjadi suatu gangguan pada saat janin dilahirkan. Seperti; terjadinya defiect(kerusakan) susunan syaraf pusat pada kelahiranya, engan bantuan tang (instrument birt), atau karena dinding rahim itu terlau sempit, sehingga terjadi yekanan yang kuat dan berakibat pendarahan pada bangia kelapa atau bagian tubuh lainnya.
  • c.       Sesudah lahir, yaitu adanya peristiwa tertentu yang menimbulkan terhambatnya pertumbuhan anak. Seperti; adanya pengalaman yang membuannya trauma pada kasus tertentu.
  • d.      Psikologis, yaitu adanya kejadian tertentu yang menghambat berfungsinya psikis, lebih-lebih yang terkait dengan perkembangan IQ dan emosi. Seperti ; anak yang terlantar, kurang kasih sayang, masa bodoh terhadap anak atau dicuekin dan lain-lain.
2.      Fisik dan psikis 
a.       Heriditas
Heriditas adalah keturunan sejak lahir dari kedua orang tuanya, yang biasanya diteurunkan melalui kromosom. Dalam hal ini bila diperhatikan awal terbentuknya manusia secara umum, maka manusia berbentuk dari material yang lemah, maksudny material genetis. Setiap organisme tumbuh dari keadaan sederhana dengan satu sel tunggal menjadi banyak sel, dan berbentuk organisme yang tersusun sangat kompleks. Selanjutnya, satu sperma memasuki sebuah telur(ovum) da satu individu mulai membentuk diri. Kehidupan awal daripada individu sangat dipengaruhi oleh kondisi ibu yang mengandung. Sedangkan, peranan ayah dalam menumbuhkan individu baru hanyalah  memberikan kemugkinan  yang tepat, agar individu itu terkonsepkan.bentuk sperma ini tidak dapat di lihat oleh mata telanjang melainkan harus menggunakan alat mikroskop. Selanjutnya, sperma akan menyerupai bulatan kepala dan berekor panjang dengan ekor itu mereka bergerak dan berenang untuk membuahi sel terul, berjuta-juta sperma berupaya unrtuk memasuki dinding rahim, namun hanya satu dari berjuta-juta sperma yang dapat menembus dindig rahim tersebut.
Dengan demikian, di antara kedua organisme (sel terul dan sperma) baru tersebut melakukan perjuangan yang lebih kuat dan dapat hidup terus menurus menjadi satu organisme baru, maka lahirlah satu anak. Sebaiknya, bila kedua organisme berhasil mempertahankan hidupnya, maka akan lahir anak kembar. Sedangkan yang diturunkan oleh kedua orang tua kepada anaknya adalah sifat struktur( perwatakan atau bawaan sejak lahir), bukan tingkah laku yang diperoleh dari pengalaman dan hasil belajar.
b.    Lingkungan
Maksud lingkungan pada pembahasan oni adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan lingkungan, baik itu tempat tingaal, teman bergaul, alam sekitar, benda-benda kongkrit dan lingkungan yang abstrak( situasi ekonomi, social, politik budaya, adat istiadat,nilai-nilai agama dll) yang berdampak positip dan negatip bagi perkembangan anak. Berbagai bentuk lingkungan tersebut, di harapkan berdampak positip atau sebaliknya dan menguntungkan bagi perkembangan anak atau manusia.
Untuk itu, maka  lingkungan dapat dikelompokkan sebagai berkut:
(1)   Lingkungan keluarga
•         Anggota keluarga sebagai agen pembaharuan, artinya orsng tua memiliki kewajiban untuk memberikan kebebasan dan tanggung jawab terhadap keluarga.
•         Komunikasi yang mengansung unsur empati, agar terciptanya hubungan yang baik, dapat saling memahami, membangun kepercayaan seta kasih sayang yang mendalam di antara keluarga.
(2)   Lingkungan sekolah
•         Sekolah sebagai lembaga pendidikan formal, maka tentunya telah melaksanakan program bimbingan pembelajaran dan latihan dalam rangka membantu para siswa untuk mengembangkan potensinya.
(3)   Teman sebaya
•         Dampak positip dari teman sebaya, perkembangan pribadi mereka, adalah memberikan kesempatan untuk belajar tentang(a) bagaimana berintraksi dengan orang lain (b) mengontrol tingkah laku(c) mengembangkan keterampilan dab minat (d) saling berbagi perasaan, pengalaman dan persoalan.
•         Dampak negatip dari teman sebaya, akan menimbulkan tingkah laku yang menyimpang apa bila teman sebaya atau teman bergaulnya memiliki pergaulan yang bebas dan tidak baik.

•         Kesimpulan
Perkembangan adalah pertumbuhan yang semakin membesar, melainkan di dalamnya juga terkandung serangkaian perubahan yang berlangsung secara terus-menerut dan bersifat tetap dari fungsi-fungsi jasmani dan rohaniah yang dimiliki individu menuju ke tahap kematangan melalui pertumbuhan, pemasakan dan belajar. Sedangkan perkembangan menurut pandangan Islam adalah merupakan fase-fase yang di lalui seriap manusia yang kan di ciptakan, fase itu di nagi dalam 3(tiga) masa yaitu: 1. Pra-konsepsi ialah dimana manusia masih merupakan bibit belum berwujud apa-apa, 2. Pra-natal ialah diman manusia mulai dibentuk setelh dibuahi oleh sperma lalu berkembang di dalam rahim ibu, setiap perubahan atau perkembangan yang terjadi berlangsung selama 40 hari, 3. Kelahiran dan kematian ialah dimana setelah oerkembangan bayi yang berada dalam rahim sempurna pada saat yang telah di tentukan, maka bayi itu akan di lahirkan setlah dilahirkan bayi itu akan terus berkembang,tumbuh, matang dan berubah sesuai dengan apa yang telah di takdirkan oleh Allah Swt. Karena perkembangan dan perubahan yang terjadi pada manusia itu merupakan kodrat yang telah di gariskan oleh Allah saat masa pra-konsepsi manusia yang berupa: amalannya, ajal, rezeki, celaka dan bahagianya seseorang hal itu telah di tugaskan ke pada Malaikat Jibril untuk menyampaikan itu kepada manusia yang telah di ciptakan oleh Allah Swt. Dari pembahasan di atas kita dapat mengetahui perkembangan itu merupakan kodrat manusia namun Allah telah menentukan tahapan-tahap tertentu sehingga manusia dapat menhetahui Kebesaran dan Kekuasaan Allah Swt.
Subhanallah, betapa besar Kekuasaan ALLAH SWT jika kita terus berpikir tentang hal-hal yang ada sekitar kita, tentu segala sesuatu yang kita lihat, dengar, lakukan selalu berkaitan dengan ayat-ayat Al-qur’an namun hanya kita yang tidak peka terhadap apa yang kita dengar dan saksikan.













DAFTAR RUJUKAN
1.      Desmita, Dra, M.Si, 2009, Psikologi perkembangan anak didik,Bandung: PT Rosdakarya
2.      Hully,Amrullah. Cc   2011. Perkembangan Peserta Didik:Alam Tari Institut
3.      Romlah.2010.Psikologi pendidika. Malang:UMM press
4.      Syah, Muhibbin.2010.Psikologi pendidikan,Edisi revisi,Bandung: PT Remaja Rosdakarya
5.      Yusup, Syamsul.2011. Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Bandung: PT  Reemaja Rosdakarya
6.      Fatimah, Enung.226.Psikologi Perkembangan(peserta didik).Bandung: CV Pustaka Setia
7.      Djuwita, Warni. 2011.Psikologi Perkembangan. Mataram: LKIM Mataram
8.      Hartinah, Sitti.2008.Perkembangan peseta didik.Bandung: PT Refika Aditama
9.      Baharudin.2004.Paradigma Psikologi Islam.Jakarta: PT Pustaka Pelajaran
10.  Jalaluddin.2011.Psikologi Agama.Jakarta: PT Raja Grapindor



________________________________________

KERANGKA KONSEP DASAR PERKEMBANGAN DALAM PERSPEKTIF ISLAM Reviewed by Kharis Almumtaz on May 01, 2020 Rating: 5
Powered By Blogger, Designed by Kharis Mujahada

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.